Ada Corona dan Perang Dagang, Masyarakat Diminta Bijak Menggunakan Uang Bantuan

Ada Corona dan Perang Dagang, Masyarakat Diminta Bijak Menggunakan Uang Bantuan
Net/Ilustrasi

MUDANEWS.COM, Medan – Belakangan ini, pusat perbelanjaan terus dibanjiri oleh masyarakat yang mempersiapkan diri menjelang lebaran. Pada dasarnya membaiknya minat belanja masyarakat ini, memang selalu terjadi setiap tahun menjelang Lebaran dan perayaan keagamaan besar lainnya termasuk natal dan tahun baru. Aktifitas belanja ini pada dasarnya memang menjadi salah satu tolak ukur kita dalam melihat perkembangan ekonomi nasional.

“Dan ada semacam kebiasaan yang membudaya, sehingga setiap sebelum lebaran belanja menjadi salah satu keharusan, termasuk salah satunya adalah belanja sandang maupun kebutuhan sekunder lainnya. Akan tetapi di tengah pandemic seperti sekarang seharusnya kebiasaan tersebut juga harus disesuaikan dengan kemampuan finansial,” ujar Analis Pasar Keuangan, Gunawan Benjamin di Medan, Kamis (21/5/2020).

Benjamin mengatakan, kita semua menyadari bahwa belakangan daya beli menurun seiring aktifitas ekonomi yang buruk. Banyak orang yang berkurang pendapatannya, bahkan tidak sedikit yang kehilangan pekerjaan. Daya beli masyarakat terpaksa harus ditopang dengan bantuan tunai yang diberikan pemerintah.

“Sayangnya tidak sedikit masyarakat kita yang memanfaatkan bantuan tunai tersebut justru untuk membeli kebutuhan non primer seperti pakaian baru untuk lebaran. Saya menyarankan agar masyarakat lebih berhati hati dalam berbelanja pada saat ini. Karena kondisi ekonomi tengah memburuk dan belum bisa dipastikan kapan akan membaik,” paparnya.

Benjamin mengungkapkan, memang pemerintah berencana membuka kembali aktifitas ekonomi di bulan juni mendatang. Tetapi tidak ada yang bisa menggaransi bahwa semuanya akan berjalan normal. Pandemi masih menjadi masalah serius yang merusak tatanan ekonomi sosial masyarakat. Di tengah perang dagang aja pertumbuhan ekonomi kita melambat.

“Konon jika berkaca pada kondisi seperti sekarang. Ada corona, perang dagang, hingga kemungkinan perang bersenjata yang bisa meledak kapan saja. Kondisi ekonomi masih berpotensi terpukul dan akan membebani masyarakat nantinya. Jadi saya menyarankan agar masyarakat lebih bijak dan berhemat dalam menggunakan uang,” katanya.

Di sisi lain, bebernya, gunakan uang untuk memenuhi kebutuhan prioritas pokok seperti bahan makanan. Memang tidak mudah menabrak kebiasaan menjelang lebaran seperti pakaian atau kendaraan baru, banyak kue kering, atau makanan mewah lainnya dan keinginan lainnya. Tetapi kondisi seperti sekarang seharusnya membuat kita waspada.

“Dalam tatanan ekonomi makro, banyak berbelanja menjelang lebaran ini memang baik. Banyak pedagang yang muncul, ada penyerapan tenaga kerja, artinya memang ekonomi itu berputar. Tetapi masyarakat juga harus tahu, corona bisa membuat semuanya buyar. Aktifitas masyarakat yang berkumpul semakin mudah membuat corona itu menyebar, ini bisa menjadi komplikasi masalah ekonomi serius dalam jangka panjang,” ujarnya.

Benjamin menuturkan, yang paling penting yang harus dipikirkan adalah, bagaimana kita mempersiapkan diri untuk memenuhi kebutuhan dasar kita. Ditengah pandemic corona, perang dagang dan kemungkinan buruk ekonomi lainnya. Berita Medan, Fahmi