Daging Ayam Masih Mahal, Pedagang Kuliner Terbebani

Daging Ayam Masih Mahal, Pedagang Kuliner Terbebani
Net/Ilustrasi

MUDANEWS.COM, Medan – Dari beberapa harga pangan yang dijual dibeberapa pasar tradisional, memang masih harga daging ayam yang justru trennya masih mahal dan masih bertahan di atas 40 ribuan per Kg. Saat ini variasi harganya itu berkisar 42 hingga 43 ribu per Kg. Kinerja harga daging ayam ini tidak terlepas dari sisi persediaan yang bermasalah belakangan ini.

Analis Pasar Keuangan Gunawan Benjamin mengungkapkan, masalah stok ini juga diakibatkan sebelumnya oleh permasalahan harga daging ayam yang terpuruk di kisaran harga 12 ribu hingga 16 ribu. Sebelum pada akhirnya saat bulan ramadhan harga daging ayam mengalami kenaikan hingga menyentuh level saat ini. Saya memperkirakan harga daging ayam akan bertahan sampai nanti peternak mulai memanen ternaknya.

“Saya memperkirakan kurun waktu 1 hingga 3 pekan yang akan datang harga daging ayam bisa mengalami pemulihan. Ekspektasi ini didasarkan kepada beberapa faktor. Pertama didasarkan kepada penurunan harga daging ayam sebelumnya, yang dengan sendirinya akan membuat minat peternak untuk kembali beternak cukup besar,” ujarnya di Medan, Selasa (9/6/2020).

Kedua, dari tren perkembangan harga ikan laut, kecenderungannya sudah mulai menurun. Jadi akan mempengaruhi tren perkembangan harga daging ayam nantinya. Selain kedua faktor tersebut diatas. Ada beberapa masalah serius yang bisa saja membuat animo peternak memudar.

“Diantaranya penyebaran corona yang membuat aktifitas sosial ekonomi masyarakat belum sepenuhnya pulih. Hal ini sangat berpeluang membuat peternak mensiasati dengan tidak mengoptimalkan isi kandang. Hal ini bisa berdampak pada kemugkinan melambatnya penurunan harga daging ayam,” kata dia.

Bagi pelaku UMKM, kenaikan harga daging ayam ini saya pikir membuat kerugian pada bisnis kuliner pada umumnya.”Namun bagi masyarakat khususnya ibu rumah tangga. Kenaikan harga daging ayam ini akan lebih mudah disiasati dengan menggantinya ke sumber protein lain seperti ikan,” jelasnya. Berita Medan, Fahmi