GMNI Medan, Ingatkan Jangan Ada Dugaan Setting di Balik Pemanggilan Akhyar Nasution

GMNI Medan, Ingatkan Jangan Ada Dugaan Setting di Balik Pemanggilan Akhyar Nasution
Ketua DPC GMNI Kota Medan, Samuel Oktavianus Gurusinga

MUDANEWS.COM, Medan – Proses pemanggilan Plt Wali Kota Medan Ir Akhyar Nasution, Jumat (12/6/2020) oleh Direktorat Kriminal Khusus (Ditkrimsus) Polda Sumut menuai tanda tanya.

Dari informasi yang beredar pemanggilan Ir Akhyar Nasution yang diduga berkaitan dengan penyelenggaraan MTQ yang dilaksanakan pada Februari lalu.

Menyikapi hal tersebut Ketua DPC Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia (GMNI) Medan, Samuel Oktavianus Gurusinga, mengatakan GMNI sebagai wadah organisasi mahasiswa memiliki sikap tersendiri terhadap pemanggilan tersebut.

Menurut dia, proses pemanggilan juga dapat menjadi narasi black campaign bagi sebagian kalangan.

“Patut diketahui, bahwa kegiatan itu sendiri dilaksanakan pada tahun anggaran berjalan sehingga audit BPK belum dilakukan, kenapa tiba-tiba bisa mengambil kesimpulan bahwa terjadi sesuatu yang tidak wajar dalam penyelengaraan kegiatan tersebut, ini sebuah kejanggalan,” kata Samuel dalam pers rilisnya kepada mudanews.com, Senin (15/6/2020).

Samuel menyarankan lebih baik Ditkrimsus mendalami peran aktor pengusaha yang ramai diberitakan media ikut terjaring OTT bersama Eldin. Namun ternyata bebas berkeliaran hingga saat ini karena diduga dilindungi oleh kekuasaan. Hal ini penting untuk memastikan bahwa semua warga negara sama dihadapan hukum.

Samuel mengingatkan jangan ada dugaan agenda setting dari proses pemanggilan.

“Mengingat sebentar lagi akan dilakukan penyelenggaraan pilkada serentak dan yang bersangkutan (Ir Akhyar Nasution) berkemungkinan besar akan mengikuti kontestasi tersebut.

Lebih lanjut, ia mengatakan, kuasa anggaran terletak pada Sekda kota Medan. Selain itu juga pejabat pelaksanaan program merupakan kepala dinas bersangkutan.

GMNI Medan, kata Samuel, juga mendorong agar penegak hukum bersikap netral dalam pelaksanaan pilkada dan meminta Kapolda agar memastikan terhadap jajarannya untuk bekerja secara profesionalisme.

“DPC GMNI Medan akan terus mengawal dan mengawasi penyelenggaraan pemerintahan yang bersih dari praktik korupsi sekaligus memastikan aparat penegak hukum harus bebas dari intervensi kelompok tertentu dalam pelaksanaan tugas penegakan hukum,” tutupnya. Berita Medan, red