Foto: Presiden Jokowi, didampingi Ibu Negara Iriana, saat memberikan kuliah umum di Universitas Muhammadiyah Jember, Minggu (13/8) sore.
Foto: Presiden Jokowi, didampingi Ibu Negara Iriana, saat memberikan kuliah umum di Universitas Muhammadiyah Jember, Minggu (13/8) sore.

MUDANEWS.COM, Jember – Bersiap siaga terhadap perubahan global yang begitu pesat penting dilakukan. Tak dapat dipungkiri, budaya asing yang dibawa oleh perubahan dunia tersebut dapat melunturkan bahkan menggerus budaya kita. Oleh karena itu, Presiden Joko Widodo meminta para mahasiswa untuk dapat mengantisipasi hal tersebut dengan berinovasi sesuai dengan bidang yang ditekuninya.

“Saya titip terutama kepada PP Muhammadiyah, baik yang ada di cabang Jember maupun secara umum di seluruh Indonesia, perubahan-perubahan ini perlu diantisipasi. Jangan sampai nilai-nilai keindonesiaan dan keislaman kita tergerus gara-gara kita tidak siap mengantisipasi,” ujar Presiden saat memberikan kuliah umum di Universitas Muhammadiyah Jember, Minggu (13/8) sore.

Presiden mengatakan, bahwa perubahan global ini hampir menjamah seluruh aspek kehidupan mulai dari internet, proses pembayaran, transportasi, hingga pengelolaan ruang angkasa. Jika kita tidak cepat tanggap, Indonesia pasti akan jauh tertinggal dari negara-negara lain.

“Perubahan sangat cepat sekali. Kita harus menyadari itu, kalau tidak disadari kita bisa ditinggal terutama menyadarkan sumber daya manusia yang kita miliki,” ungkapnya.

Presiden menegaskan bahwa kita bisa dengan jelas melihat ketertinggalan negara kita, misalnya dalam bidang transportasi. Ketika negara lain sudah memiliki alat transportasi yang maju dan modern, Indonesia justru baru memulai proses pembangunan transportasi tersebut.

“Kita? Baru proses membangun MRT, LRT. Baru akan memulai kereta cepat itu ramai. Ramai belum dimulai, sudah dua tahun,” tutur Presiden.

Sedangkan dalam bidang pendidikan, Kepala Negara mengungkapkan bahwa kurikulum pendidikan di Indonesia masih monoton dan tidak mengikuti perkembangan zaman. Dalam hal ini, Presiden berharap Universitas Muhammadiyah Jember bisa menjadi pelopor inovasi perguruan tinggi di Indonesia.

Universitas Muhammadiyah Jember memiliki 8 fakultas. “Ekonomi, hukum dan sospol pasti ada,” ucap Presiden.

Seharusnya universitas membentuk fakultas yang sesuai dengan kebutuhan saat ini, seperti membuka fakultas manajemen toko online, fakultas animasi, fakultas olahraga elektronik, dan juga fakultas video.

“Perguruan tinggi juga harus berani mengubah, Universitas Muhammadiyah Jember juga harus berani mengubah. Kalau Universitas Muhammadiyah Jember memulai, universitas yang lain ditinggal nanti,” ucap Presiden.

Di samping itu, perubahan lain yang perlu kita antisipasi adalah perubahan pola interaksi sosial di masyarakat. Kemajuan teknologi yang pesat ini menjadi salah satu penyebab perubahan tersebut di masa yang akan datang.

“Orang nantinya 5-10 tahun yang akan datang tidak akan baca (koran). Yang namanya generasi Y, yang mahasiswa-mahasiswa sekarang ini, 5-10 tahun yang akan datang pegangnya hanya ini (gawai). Mau cari berita tidak mau baca koran, tinggal klik dan baca online. Tidak mau lihat TV lagi nantinya,” ucap Presiden.

Presiden pun menekankan kembali agar mahasiswa selalu menjunjung tinggi sikap saling menghormati dan saling menghargai antar umat beragama di Indonesia. Hal ini bertujuan untuk menjaga persatuan Negara Kesatuan Republik Indonesia yang oleh Tuhan dianugerahi keanekaragaman agama, suku, budaya, dan bahasa.

“Inilah anugerah Allah yang diberikan kepada kita, bangsa Indonesia. Ini sudah menjadi hukum Allah, sudah menjadi takdir kita bahwa kita ini memang hidup di dalam alam keragaman yang amat banyak,” ujar Presiden.

Di awal sambutannya, Presiden mengatakan bahwa ini adalah pertama kalinya Ibu Negara Iriana Joko Widodo mendampingi dirinya menghadiri kuliah umum. “Kenapa? Jawabnya karena dulu Ibu Iriana kuliahnya di Universitas Muhammadiyah Surakarta,” kata Presiden yang disambut tepuk tangan dari peserta kuliah umum.

Dalam kuliah umum tersebut, Presiden dan Ibu Iriana didampingi oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy, Menteri Agraria dan Tata Ruang/ Kepala BPN Sofyan Djalil, Kepala Staf Kepresidenan Teten Masduki, dan Gubernur Jawa Timur Soekarwo. (ka)

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here