Sepakbola Dengan Sosdis di Era Pandemi Ditemukan, Begini Cara Mainnya

Sepakbola Dengan Sosdis di Era Pandemi Ditemukan, Begini Cara Mainnya
Human Foosball,cara baru main sepak bola di era pandemi (wsj)

MUDANEWS.COM, Rosario – Ketika Argentina menjalani karantina pada bulan Maret, Ramiro Fabris terpaksa menutup banyak lapangan sepak bola yang dia awasi di kota Rosario dan dua kota terdekat.

Kerugian meningkat, bersama dengan frustrasi. Putus asa, Tuan Fabris dan rekan-rekannya menemukan solusi yang tidak biasa: sepak bola yang berjarak secara sosial atau sepak bola seperti yang dikenal di sini  atau dikenal sebagai Human Foosball.

Permainan ini dikenal dengan permainan di atas meja yang populer dimainkan di bar, di mana sosok yang dipasang di tiang logam yang berputar menendang bola ke arah gawang lawan tetapi tidak bisa bergerak.

Dalam versi manusia yang baru dirancang, pemain berdiri di kuadran persegi besar yang ditandai di atas lapangan dan tidak dapat berbuat banyak selain menendang bola dan meneruskannya ke rekan satu tim mereka. Kelima pemain di setiap tim harus tetap berada di kotaknya atau menyerahkan bola kepada lawan.

Permainan ini menjamur di Rosario, tempat kelahiran bintang sepak bola Lionel Messi, dan telah menarik pesona Argentina yang lelah karena karantina. Kota-kota lain juga membentuk tim.

“Kami tidak bisa berhenti bermain sepak bola,” kata Mr. Fabris. Itu adalah bagian sentral dari hidup kita.

Olahraga baru ini menjadi anugerah bagi Andrea Ortenzi (26). Seorang akuntan dan fans sepak bola, Ms. Ortenzi berlatih setiap minggu untuk pertandingan pada hari Sabtu dengan tim amatirnya. Tetapi di karantina, dia dan rekan satu timnya dibatasi untuk berlari di tempat dan melakukan senam saat mereka latihan.

Sementara Human Foosball “persis seperti yang kami inginkan,” kata Ms. Ortenzi, “Itu bagus karena kami bisa mendapatkan bola dalam permainan dan melatih umpan kami.”

Manfaat lain, katanya kecil kemungkinan cedera, karena pemain menghindari sakit tulang kering dan pergelangan kaki babak belur yang sering terjadi dengan kontak biasa.

Perusahaan Tuan Fabris, Tifosi Football 5, mengoperasikan 29 lapangan sepak bola kecil, di mana lima tim biasanya bermain melawan satu sama lain dalam liga amatir yang kompetitif atau pertandingan lingkungan yang diatur secara longgar. Aksinya cepat di waktu normal.

Fabris mengatakan bahwa ide tersebut muncul setelah dia dan stafnya kebetulan menonton video yang menampilkan pelatihan tim sepak bola Brasil di lapangan yang dibagi menjadi kuadran yang digambar dengan kapur. Pemain berlatih gerakan berbeda tergantung di mana mereka berada.

Fabris dan rekan-rekannya, saudara Ivan Fabris dan Gustavo Ciuffo, berpikir, mengapa tidak memainkan versi sepak bola yang menghilangkan tekel, perebutan penguasaan bola dan perebutan posisi di depan penjaga gawang? Penyiapan akan memungkinkan pemain untuk tetap mengikuti pedoman jarak sosial.  Rosario menyetujui rencana tersebut. Tak lama kemudian, kota-kota lain di beberapa provinsi menyusul

Sepakbola Dengan Sosdis di Era Pandemi Ditemukan, Begini Cara Mainnya
Sepakbola versi Social Distancing, Homan Foosball

Fabris dan stafnya di Tifosi menggunakan cat akrilik putih untuk menguraikan 12 kuadran pada beberapa bidang, masing-masing berukuran sekitar 45 meter persegi. Di situlah pemain diposisikan.

Permainan ini bisa menjadi tantangan bagi pemain yang terbiasa mengandalkan permainan kreatif dan kecepatan untuk menjalin antar lawan untuk mencetak gol.

Dan karena pemain di Human Foosball tidak dapat membawa bola langsung ke garis gawang, terkadang ada tendangan jauh yang menghasilkan tembakan liar.

Ms. Ortenzi sedang berada di tengah-tengah permainan ketika salah satu rekan satu timnya mencoba menendang bola dengan keras untuk membuat umpan jauh. Itu mengenai kepala wasit.

“Semua orang tertawa, wasit juga,” kata Ms. Ortenzi. “Dalam sepakbola normal, dia tidak akan melakukan umpan sejauh itu.” berita olahraga (wsj)