Jokowi Didesak Libatkan KPK Hingga PPATK Telisik Rekam Jejak Calon Kapolri

Jokowi Didesak Libatkan KPK Hingga PPATK Telisik Rekam Jejak Calon Kapolri
Net/Foto

MUDANEWS.COM, Jakarta – Peneliti Indonesia Corruption Watch Kurnia Ramadhana meminta Presiden Joko Widodo atau Jokowi melibatkan sejumlah lembaga pengawas untuk mengecek rekam jejak kandidat Kapolri.

“ICW mendesak agar Presiden Joko Widodo dapat memanfaatkan lembaga pengawas, seperti KPK, PPATK, dan Direktorat Jenderal Pajak untuk melihat rekam jejak,” kata Kurnia dalam diskusi, Senin (11/1/2021).

Kurnia mengatakan, pelibatan sejumlah lembaga pengawas juga dibutuhkan untuk mengecek dugaan adanya aliran transaksi tidak wajar, dan kepatuhan pembayaran pajak sebelum mengirimkan nama calon Kapolri ke DPR.

Selain pelibatan lembaga pengawas, ICW juga merekomendasikan agar Presiden Jokowi mengakomodasi masukan masyarakat terkait rekam jejak kandidat Kapolri. “Nantinya masukan masyarakat dapat dijadikan salah satu pertimbangan bagi Presiden,” kata dia.

Jokowi, kata Kurnia, semestinya juga memasukan variabel kepatuhan Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara sebagai syarat menjadi Kapolri. Sebab, kata dia, dari 5 kandidat hanya 1 orang yang patuh melapor LHKPN.

Menurut Kurnia, tak salah juga jika Presiden meminta lima kandidat memaparkan terlebih dulu agenda reformasi kepolisian kepada publik.

“Kapolri terpilih harus menjelaskan dan menjalankan agenda reformasi kepolisian, khususnya penguatan intergritas personal dan kelembagaan serta peningkatan kinerja pemberantasan korupsi,” ujarnya.

Sumber : TEMPO.CO