BWI Akan Luncurkan Program Wakaf Peduli Indonesia, Hadapi Covid-19

BWI Akan Luncurkan Program Wakaf Peduli Indonesia, Hadapi Covid-19
Ketua Badan Pelaksana BWI Mohammad Nuh. (Net/Foto)

MUDANEWS.COM, Jakarta – Badan Wakaf Indonesia (BWI) akan melaksanakan soft launching program Wakaf Peduli Indonesia (Kalisa) di Kantor Pusat Bank Jatim Syariah, Surabaya pada Rabu 8 Juli 2020.

Ketua Badan Pelaksana BWI Mohammad Nuh menerangkan, Kalisa merupakan langkah nyata dari Badan Wakaf Indonesia untuk membantu jaminan perlindungan hidup bagi warga masyarakat ekonomi lemah yang terdampak kondisi darurat.

Masyarakat bisa berkontribusi dalam program Kalisa melalui dua skema wakaf. Pertama, masyarakat mewakafkan uang secara sementara dengan minimal tempo satu tahun dan nominal Rp1 juta.

“Setelah satu tahun, uang wakaf akan dikembalikan kepada wakif, sedangkan hasil pengelolaan uang tersebut yang akan disalurkan untuk membantu penanganan Covid-19,” kata dia dalam keterangan tertulis, Senin (6/7/2020).

Nuh menerangkan, skema kedua, masyarakat mewakafkan uangnya untuk selamanya. Karena wakaf abadi, uang wakaf tidak dikembalikan kepada wakif dan hasil wakafnya bisa disalurkan setiap tahun dan selamanya.

“Nominalnya minimun wakaf uang selamanya sebesar Rp50 ribu,” ujar dia.

Nuh menuturkan, hasil pengelolaan wakaf Program Kalisa akan disalurkan untuk tiga hal. Pertama, Kalisa ‘Darurat Ventilator’ merupakan sebuah program pengadaan ventilator di rumah sakit yang menjadi rujukan penanganan pasien Covid-19.

Kedua, Kalisa ‘Lanjutkan Hidup Mereka’ adalah program dana bantuan bagi orang tua mahasiswa pra-sejahtera se-Indonesia yang terdampak sosial ekonomi oleh pandemi Covid-19.

Ketiga, Kalisa ‘Peduli Ulama Pedalaman,’ adalah program bantuan tunai untuk ulama di pedalaman yang terdampak Covid-19.

“Masyarakat bebas memilih salah satu dari program Kalisa yang ditawarkan oleh nazhir BWI. Bahkan masyarakat pun bisa memilih ketiga program Kalisa tersebut,” ucap Nuh.

Bantu Pemerintah Hadapi Covid-19

Nuh mengatakan, peluncuran Kalisa merupakan implementasi dari Surat Edaran Kementerian Agama Nomor 8 Tahun 2020 yang berisi arahan mengoptimalkan wakaf untuk membantu memfasilitasi pengadaan sarana, peralatan dan obat-obatan serta menjadi jaminan perlindungan hidup bagi masyarakat ekonomi lemah yang terdampak kondisi darurat penanganan Covid-19. Serta upaya untuk membantu Pemerintah dalam menghadapi pandemi Covid-19.

“Kalisa untuk membantu memfasilitasi pengadaan sarana, peralatan dan obat-obatan serta menjadi jaminan perlindungan hidup bagi masyarakat ekonomi lemah yang terdampak langsung ataupun tidak,” kata dia.

Nuh menambahkan, dana hasil pengelolaan Wakaf Peduli Indonesia (Kalisa) nantinya bisa digunakan untuk membantu penyediaan ventilator bagi pasien Covid-19, meringankan beban para orangtua mahasiswa yang kesulitan dalam pembiayaan kuliah anaknya di Universitas atau Perguruan Tinggi akibat terkena dampak ekonomi dari covid 19.

“Skema wakaf sangat terbuka peluang bagi perguruan tinggi untuk meringakan beban orang tua mahasiswa yang terkena dampak ekonomi dari covid 19 dengan program Kalisa (Wakaf Peduli Indonesia) kesempatan bagus untuk memulai perbuatan yang baik,” ujar dia.

Nuh berharap, Wakaf Peduli Indonesia ini sukses dan serta bisa berperan banyak dalam membantu masyarakat yang terdampak Covid-19.

Peluncuran program tersebut bekerja sama dengan Bank Jatim Syariah. Acara peluncuran program Kalisa rencananya akan dihadiri secara langsung oleh Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa, dan Pgs Direktur Utama Bank Jatim Ferdian Timur Satyagraha.

Akan hadir pula secara dari pada acara tersebut Direktur Pengaturan dan Perijinan Perbankan Syariah Otoritas Jasa Keuangan Syariah Deden Firman Hendarsyah, Rektor Institut Pertanian Bogor Arif Satria, dan Direktur Jenderal Bimbingan Masyarakat Islam Kementerian Agama Republik Indonesia Kamaruddin Amin.

Sumber : Liputan6.com