Ada 270 Pilkada Serentak 2020, Jokowi: Jangan Ada Hoaks, Fitnah dan Ujaran Kebencian

Ada 270 Pilkada Serentak 2020, Jokowi: Jangan Ada Hoaks, Fitnah dan Ujaran Kebencian
Presiden Jokowi dan Wapres RI KH Ma'ruf Amin menghadiri Pengukuhan Pengurus DPP Partai Hanura

MUDANEWS, Jakarta – Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyampaikan bahwa tahun 2020 ini akan ada pemilihan kepala daerah (pilkada) serentak di 270 daerah.

“Saya hanya titip marilah kita menjaga agar pilkada yang sebanyak 270 itu berjalan aman, berjalan damai, bermartabat, dan demokratis. Jangan sampai ada lagi politik SARA, Setop enggak ada itu,” ujar Presiden saat menghadiri Pengukuhan Pengurus Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai Hanura Masa Bakti 2019-2024, di Jakarta Convention Centre (JCC), Provinsi DKI Jakarta, Jumat (24/1).

Kepala Negara mengingatkan jangan lagi ada hoaks, ujaran-ujaran kebencian, saling fitnah, dan saling hujat-menghujat.

“Situasi yang kondusif itu sekarang sengat diperlukan sekali, stabilitas politik dan kamanan itu sangat diperlukan sekali oleh negara mana pun, negara kita juga dalam rangka pembangunan negara yang kita cintai,” tambah Presiden.

Saat ini, menurut Presiden, Pemerintah masih memiliki pekerjaan-pekerjaan dan agenda-agenda besar yang harus diselesaikan dengan cepat. Kepala Negara mencontohkan bahwa pemerintah juga telah mengajukan yang namanya omnibus law ke DPR.

Ia menambahkan bahwa saat ini baru omnibus law untuk perpajakan, minggu depan nanti akan diserahkan lagi omnibus law untuk cipta lapangan kerja.

“Ini adalah dalam rangka persaingan, kompetisi negara kita dengan negara-negara lain. Agar kita lebih fleksibel, agar kita lebih lincah, agar kita lebih kompetitif dalam hal apa pun. Karena sekarang ini dan ke depan,” tambah Presiden seraya menambahkan negara yang cepat akan mengalahkan negara yang lambat.