IHSG dan Rupiah Melemah, Emas Anjlok di Bawah $ 1.700

IHSG dan Rupiah Melemah
Net/Ilustrasi

MUDANEWS.COM, Medan – Mengikuti pergerakan sejumlah bursa di Asia. Kinerja IHSG pada perdagangan akhir pekan ini ditutup melemah 0.51% di level 6.258,75. Kinerja IHSG mengalami pelemahan seiring banyaknya sentiment negatif yang memicu pelemahan di pasar keuangan. Salah satunya adalah kenaikan Yield Obligasi di AS dan memburuknya hubungan antara AS dengan China.

“Tidak hanya IHSG, kinerja mata uang Rupiah juga mengalami tekanan dan ditutup melemah di level 14.300 per US DOlar. Meskipun mengalami tekanan, Rupiah mampu mengurangi kerugiannya selama sesi perdagangan. Seperti halnya dengan IHSG yang juga sempat melawan dan berada di zona hijau,” jelas Analis Pasar Keuangan Gunawan Benjamin di Medan, Sumatera Utara, Jumat (5/3/2021).

Akan tetapi, kata Benjamin, besarnya tekanan di pasar keuangan pada hari ini membuat pasar keuangan nasional sulit untuk ditutup di zona hijau. Pelemahan Rupiah bahkan tidak mampu tertolong oleh perkiraan BI. Bank Indonesia yang memperkriakan cadangan devisa bisa saja lebih dari $143 milyar di akhir tahun 2021, tidak mampu menjadi katalis bagi penguatan Rupiah.

“Pernyataan Gubernur Bank Sentral AS yang tidak mau turut campur melihat Yield treasury yang mengalami kenaikan. Mengidikasikan bahwa The FED tidak mau mengambil langkah apapun terhadap kenaikan tersebut. Dan ini menjadi kabar yang tidak begitu baik bagi pasar keuangan. Khususnya investor di pasar saham,” ujarnya.

Benjamin membeberkan, tidak hanya pasar saham yang dirugikan. Harga emas pada hari ini juga mencatatkan penurunan dan diperdagangkan di bawah harga $`1.700 per ons troy nya. Kinerja harga emas melemah dan ditransaksikan dikisaran $ 1.690-an per ons troynya.

“Pelemahan harga emas ini juga masih tertekan kenaikan Yield Treasury yang membuat investor lebih memburu asset dalam US Dolar,” ujarnya. (red)