Difitnah PKI
Presiden Jokowi

MUDANEWS.COM, Bogor – Presiden Joko Widodo mengklarifikasi tuduhan yang menyebut dirinya adalah anggota Partai Komunis Indonesia (PKI). Klarifikasi itu disampaikan di hadapan para kiai dan ulama asal Kota/Kabupaten Bogor dan Kota Depok.

Jokowi menyampaikan klarifikasinya itu dibumbui kelakar yang membuat para kiai dan ulama tertawa lepas. Bertempat di Masjid Baitusallam, Kompleks Istana Kepresidenan Bogor, Rabu (21/11/2018) malam, awalnya Jokowi menjelaskan bahwa tudingan ia adalah anggota PKI itu hanya fitnah belaka.

“PKI dibubarkan tahun 1955/1966, saya lahirnya tahun 1961. Umur saya berarti saat itu masih 4 tahun. Apa ada aktivis balita?,” tutur Jokowi.

Kiai dan ulama yang hadir tampak mengangguk-anggukkan kepala. Bahkan tidak hanya dirinya yang dituding PKI, orang tua dan kakek-nenek Jokowi juga tak luput dari fitnah tersebut.

Menurut mantan Gubernur DKI Jakarta itu, saat ini merupakan zaman keterbukaan. Tak ada yang bisa ditutup-tutupi. Apabila ia memiliki latar belakang keluarga yang merupakan anggota PKI, pasti akan diketahui dengan sangat mudah.

“Di Solo NU banyak, Muhammadiyah ada, Persis ada, LDII juga ada, FPI juga ada. Ya tanyakan saja di sana, keluarga saya bagaimana. Saya muslim, keluarga saya muslim,” ulas Jokowi.

Jokowi kemudian berkelakar, “Silahkan tabayyun, tapi bayar sendiri-sendiri.”

Sontak ulama beserta kiai yang hadir melepaskan tawanya. Jokowi melanjutkan bahwa dirinya memang bukan siapa-siapa. Bukan dari golongan kaya raya, bukan juga dari keluarga pengusaha besar, bukan pula dari keluarga yang memiliki sejarah sebagai elite politik.

“Saya ini hanya orang kampung. Makanya saya dibegitukan, ya biasa saja. Sabar-sabar saja. Ya sabar ya Allah. Tapi saya jawab begini boleh juga kan? Empat tahun saya diam saja,” ucap Jokowi.

Dalam acara silaturahim itu ada sekitar 75 kiai dan ulama yang hadir. Adapun Presiden Jokowi didampingi Menteri Sekretaris Negara, Pratikno, dan Menteri Agama Lukman Hakim Saifudin.

Pertemuan Presiden dengan para ulama di Masjid Baitussalam berlangsung singkat yang dimulai setelah salat Magrib dan diakhiri memasuki salat Isya.

Setelah bertemu singkat di Masjid, Jokowi dan para ulama melanjutkan kegiatan peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW di Istana Kepresidenan Bogor.